STRUKTUR LSM BRANTAS

PT BRANTAS MEDIA KEADILAN

BRANTAS

GEMBAR-GEMBOR KOTAK KOSONG PADA PILKADA

GEMBAR-GEMBOR KOTAK KOSONG PADA PILKADA

Brantasnews.com|Melawan kotak kosong dalam Pilkada sebenarnya memalukan, bukan justru membanggakan. 
Mengapa demikian? Karena ada cara pandang mainstream bahwa melawan kotak kosong 
bermakna dominasi satu kandidat, baik popularitas maupun elektabilitas. Dominasi semacam 
ini, dalam kacamata personal sang kandidat, adalah sebuah "kehebatan". Bagaimana tidak, 
nyaris tak ada yang berani menantang lantaran superdominasi tersebut.

Pilkada adalah salah satu mekanisme demokrasi yang sudah sedemikian rupa didesain agar 
semua pihak berkesempatan untuk ikut bertanding, melawan kotak kosong adalah sebuah 
indikasi ketangguhan yang berlebihan. Demokrasi dijadikan masyarakat sebagai justifikasi 
untuk menumbangkan segala rezim yang dianggap lawan politik atau oposisi sebagai “rezim 
yang aneh-aneh.” Demokrasi dijadikan landasan untuk menjalankan Pilkada. Namun jika yang 
terjadi dalam proses demokrasi satu pihak atau pihak petahana melawan tabung kosong hal 
yang patut disalahkan adalah tabung kosong sepaket dengan lawan dan partai-partai yang 
mendukungnya yang merusak proses demokrasi dalam PILKADA.

Pastilah bahagia karena kemenangan langsung ada di depan mata jika melawan tabung 
kosong dalam proses demokrasi. Tidak perlu banyak pengorbanan politik lagi, terutama logistik.
Dan rasa bangga merasa tak tertandingi. Merasa sebagai the only king in the town. Sangat 
mengecewakan dan merusak proses demokrasi jika dalam sebuah mekanisme demokrasi 
justru yang lahir adalah calon raja. Dan mungkin terindikasi semua inkubator kepemimpinan di 
daerah tersebut diketuai oleh mereka pula, kandidat tunggal terindikasi dan mungkin satu-
satunya patron politik untuk semua pemimpin organisasi-organisasi (inkubator kepemimpinan) 
di daerah tersebut.

Selanjutnya ada jenis perasaan malu yang dirasakan oleh kandidat yang akan berhadapan 
dengan kota kosong, Karena pertandingan yang seru adalah pertandingan yang dilakoni oleh 
dua atau beberapa pihak dengan kapasitas kemampuan yang hampir sama (level playing field). 

Secara logika komparatif, pemenangnya sebenarnya adalah kotak kosong itu sendiri. Pasalnya, 
sekalipun sebenarnya pemenangnya secara meyakinkan adalah pasangan tunggal tersebut, 
toh level lawannya hanya kotak kosong. Jadi ya sama sajalah.

RIVAN ZULIZAR Sekretaris Jendral Jokowi Kerja Way Kanan

Reporter.   : joko doni prasetyo

Tidak ada komentar:

TERIMAKASIH MASUKANNYA, KAMI AKAN MEMPELAJARI DALAM POSTINGAN BERIKUTNYA

PT BRANTAS MEDIA KEADILAN

Foto saya
JAMBI, JAMBI, Indonesia
PT BRANTAS MEDIA KEADILAN BERANI BERJUANG SAMPAI TUNTAS, DISINGKAT (BRANTAS) KEPUTUSAN MENTRI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR . AHU-0029119.AH.01.01.TAHUN 2020 TENTANG PENGESAHAN PENDIRIAN BADAN HUKUM PERSERON TERBATAS PT BRANTAS MEDIA KEADILAN AKTANOTARIS SULESTARI, SH., M.KN. NOMOR 07 TANGGAL 22 JUNI 2020 PENGESAHAN BADAN HUKUM DENGAN NOMOR REGISTER 4020062415103554 DI TETAPKAN DI JAKARTA 25 JUNI 2020. a.n. MENTRI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA DIREKTUR JENDRAL ADMINISTRASI HUKUM UMUM. CAHYO RAHADIAN MUZHAR, S.H.,LLM 19690918 199403 1 001 JANGAN LUPA KUNJUNGI KAMI DI : CHANEL YOUTUBE : BRANTAS TV FACEBOOK : DPP LSM BRANTAS RI WEBSITE. : brantasnews.com